Posted by: tatty elmir | October 1, 2017

Mencari Si “Anak Hilang”

Mencari Penyebab “Si Anak Hilang” *)
Oleh : Dasril Ahmad

MESKI kedengaran klise, namun ungkapan “Si Anak Hilang” masih memancarkan nilai artistik dalam penggunaannya di dunia kesusastraan kita dewasa ini. Ia kerap digunakan dalam karya-karya sastra dan juga telaah-telaah sastra untuk menyatakan sesuatu yang telah tiada, baik itu berupa fisik maupun nonfisik. Misalnya, dalam puisi “Si Anak Hilang” (Dalam Sajak, 1955) penyair Sitor Situmorang menggunakannya untuk menyatakan seorang anak muda yang pergi merantau. Ia dinyatakan hilang dari kampung halamannya, tanpa meninggalkan bekas maupun pesan terhadap yang ditinggalkan; orang tua dan kampung halamannya sendiri. Ibu dan bapaknya selalu menanti kepulangannya, tetapi mereka hanya menanti dalam kesia-siaan belaka. Sebab ternyata, si anak tak kunjung pulang; ia hilang untuk selama-lamanya.

Sastrawan Satyagraha Hoerip dalam kata pengantarnya di buku “Mitos dan Komunikasi” Umar Junus (1981) menggunakan ungkapan “Si Anak Hilang” itu untuk menyatakan hal yang persis sama dengan Sitor. Ia menyebut Umar Junus sebagai “anak hilang”, karena lama hidup merantau di negeri jiran, Malaysia. Tetapi pada sisi lain (nonfisik), Hoerip menilai Umar Junus tak pernah hilang dalam lanskap telaah dan kritik sastra Indoneaia. Meski berada jauh di rantau orang, namun Umar Junus tetap mencurahkan perhatian dan kecintaannya terhadap sastra Indonesia. Ini berarti, Indonesia tak pernah hilang dari cinta dan pergumulan intelektual seorang Umar Junus. Hal ini akhirnya terbukti dengan banyaknya lahir tulisan dan terbit buku Umar Junus, berupa telaah-telaah terhadap karya sastra Indonesia. Justru itu, Hoerip menyatakan Umar Junus dengan ungkapan “Kembalinya si Anak Hilang”. Sementara itu, Nasjah Djamin menggunakan ungkapan itu untuk judul sebuah novelnya, yakni : “Hilangnya Si Anak Hilang” (Pustaka Jaya, 1977), dan banyak lagi ungkapan itu digunakan oleh pengarang dan kritikus sastra Indonesia dalam karya-karya yang mereka lahirkan.

Mengemukakan argumen terhadap pernyataan di atas, kita tak dapat pula menampik bahwa di ruangan Remaja Minggu Ini (RMI) Harian Haluan, Padang, sendiri pun telah dipergunakan ungkapan tersebut. Penulis Syarifuddin Arifin, misalnya, menggunakannya untuk menyatakan penulis-penulis muda Sumatera Barat yang sempat mengantarkan RMI ke masa jayanya pada periode 1970-an, tapi saat ini (1980-an) telah “mati” kreativitasnya, sebagai “Si Anak Hilang”. Tatkala seorang di antara penulis RMI Haluan yang (diduga) telah mati kreativitasnya itu, yaitu Tatty Fauzie Prasodjo, tiba-tiba kembali memublikasikan cerpennya pada RMI, edisi Minggu 3 Mei 1987, maka Syarifuddin Arifin dalam tulisan pengantar cerpen itu, menyebut Tatty sebagai “Kembalinya Si Anak Hilang”. Kemudian ia mengharapkan agar, selain Tatty, hendaknya mereka yang telah hilang dulu itu dapat kembali lagi dengan sendirinya, dan berpacu melecut kreativitas menulis di ladang penyemaian RMI Haluan ini.

Dalam hubungan ini, sebetulnya “Si Anak Hilang” yang melanda tubuh RMI Haluan, di samping segelintir berupa kehilangan fisik, namun lebih dominan kehilangan nonfisik (kreativitas). Hasrat dan harapan untuk mengembalikan “Si Anak Hilang” tersebut, bukanlah persoalan yang gampang. Kehilangan kreativitas berarti kehilangan secara total, yang tidak mesti dipandang sebagai persoalan sepele. Kondisi ini akan jauh berbeda dengan kehilangan berupa fisik, yang masih mungkin disandarkan hasrat dan harapan untuk kembali berkreativitas, asal mereka tetap mencurahkan perhatian dan rasa cintanya lewat pergumulan yang gigih terhadap sastra. Jika faktor terakhir ini sudah menipis dalam diri mereka, maka lebih baik mereka tak usah pulang untuk selama-lamanya. Akan terasa kurang menggairahkan, kalau mereka pulang tanpa inovasi, yang menyiratkan intensitas pergumulan yang mereka lakukan selama “meng-hilang”.

Di atas saya menyebut (malah dalam tanda kutip) kata-kata seperti; kreativitas, total, pergumulan, gigih, dunianya, menipis, inovasi dan intensitas. Lalu apa hubungannya penggunaan kata-kata itu dengan topik artikel kecil ini? Dapat atau mungkinkah kata-kata itu ditumpangi hasrat dan harapan yang andal guna membantu kita mencari penyebab “Si Anak Hilang”, khususnya yang melanda tubuh RMI Haluan ini? Menjawab pertanyaan ini tidaklah begitu sulit. Tetapi sebelumnya kita mesti dapat mengarifi diri seraya menepis anggapan (klise) bahwa, mencari penyebab berarti mencari kesalahan yang membawa kekusutan untuk penyelesaian masalah. Sebab, mencari penyebab timbulnya sesuatu hal atau keadaan, adakalanya juga usaha mencari titik kelemahan yang memungkinkan timbulnya hal atau keadaan tersebut. Oleh karena itulah, titik kelemahan yang menyebabkan timbulnya “Si Anak Hilang”, antara lain terletak pada beban “semantik” yang diemban oleh kata-kata di atas.

Dalam hal ini, penyair Rusli Marzuki Saria (redaktur RMI Haluan) agaknya orang yang beruntung dan berbahagia telah menemukan penyebab “Si Anak Hilang” ini. Dalam suatu kali pertemuan di redaksi Haluan, ia mengatakan, “Sebetulnya kreativitas penulis-penulis muda RMI Haluan itu tidak akan mati (“Si Anak Hilang” tidak akan ada), kalau saja mereka mempunyai keuletan, keseriusan yang total dalam menggumuli dunianya (sastra) dengan gigih. Kalau hal-hal elementer ini telah menipis, maka intensitas akan lemah dan inovasi terbang bersama angin, sehingga kreativitas akan mati muda! Mereka umumnya tidak studi, dan karya-karya mereka hanya lahir karena faktor kebetulan (spontanitas), tidak atas dasar pergumulan yang intens, melainkan karena pengaruh (rangsangan) dari (karya) orang lain. Ini sangat berbahaya..! Saya tak pernah demikian. Ini akan membunuh kreativitas,” tegasnya. *** (Padang, 18 Juni 1987)

*) Tulisan lama yang dibuang sayang. Pernah dimuat di RMI Harian Haluan, Padang, edisi; Juli 1987).

Keterangan Foto : Bersama penulis Tatty Elmir (dulu Tatty Fauzie Prasodjo, yang disebut sebagai “si anak hilang”), berkunjung ke rumah sang guru, penyair Rusli Marzuki Saria (Papa), sekaligus merayakan ulang tahun ke-81 Papa RMS, di Padang, 28 Pebruari 2017 lalu. Tatty bercerita, selama ‘hilang’, ia hijrah ke Jakarta, mendirikan Forum Indonesia Muda (FIM), dan telah menulis (menerbitkan) beberapa buku, di antaranya novel “Keydo” (qanita, Jakarta, 2011). Ternyata, Tatty “si anak hilang’ pulang dengan kreativitas sastra yang gemilang! Alhamdulillah. *** (d.a).FB_IMG_1506843943381

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: